Teks TeksTeksTeksTeks

Wednesday, July 18, 2012

Membuat Job Description

Mengapa kita memerlukan uraian jabatan (job description)?. Ini tentunya kembali dari organisasi sendiri. Organisasi mempunyai alasan, mengapa harus ada, untuk apa diadakan, dan sasaran apa yang harus dicapai. Karena itu organisasi merumuskan visi, misi dan perencanaan yang kemudian membentuk struktur. Dari struktur inilah selanjutnya pekerjaan / jabatan (job) itu muncul.

Jabatan merupakan unit dasar dari struktur organisasi yang membangun organisasi. Semua jabatan harus dikombinasikan untuk mencapai tujuan, sehingga jabatan harus berhubungan dengan individu (employee) dan organisasi sebagai pemilik (employer). Dari sinilah jabatan bisa disebut sebagai kumpulan tanggungjawab / aktifitas untuk menghasilkan sesuatu .

Untuk mengetahui apa kumpulan tanggungjawab/aktifitas tersebut, maka perlu ada analisa yang disebut sebagai analisa jabatan (job analysis), sebagai suatu proses mengumpulkan, mengkategorikan dan mendokumentasikan seluruh informasi yang relevan tentang jabatan tersebut dalam periode tertentu. Hasilnya, sudah tentu dinamakan uraian pekerjaan/ uraian jabatan (job description).

Apa manfaat dari uraian jabatan ? banyak sekali diantaranya :
- Atasan– untuk mengoptimalkan peran dan tanggungjawab bawahan.
- Pimpinan Organisasi– untuk dapat memimpin dan memberikan motivasi agar pemegang jabatan menghasilkan kinerja optimal.
- Pemegang jabatan– sebagai panduan dan pedoman kerja serta mengetahui apa yang harus dilakukan dan diharapkan dari organisasi.
- Perekrut – untuk mengetahui kandidat yang tepat dan paling cocok sesuai kebutuhan jabatan.
- Trainer – untuk mengetahui kebutuhan pelatihan bagi pemegang jabatan.
- Assessor – untuk melakukan analisa terhadap pemegang jabatan (competency assessment, in-depth interview dll).
- Perencana Karir (Succession Planner) – untuk menempatkan individu sesuai dengan peran, tanggungjawab dan kebutuhan organisasi.
- Perencanaan dan Pengembangan Organisasi (Organization Development & Planner) –untuk membuat perencanaan pengembangan organisasi yang membutuhkan pemahaman tentang jabatan dan jenis peran / tanggungjawab yang diperlukan
- Job Evaluator–untuk membobot jabatan dan membandingkan jabatan lain di dalam organisasi.

Maka jelaslah bahwa job description adalah bagian penting dari sistem pengembangan SDM. Ibarat navigator, job desc adalah peta yang menentukan arah, kemana harus berbelok, berapa kecepatan yang diperlukan dan seterusnya. Sudah tentu, sebelum membuat job desc, didahului dengan yang namanya job analysis.

Job Analysis bisa dilakukan dengan tiga kondisi :
- Untuk jabatan yang sama sekali baru, namun sudah ada di dalam struktur organisasi.
- Untuk jabatan yang ada (vacant) namun belum ada orangnya.
- Untuk jabatan yang sudah ada posisi orangnya tapi belum mempunyai job description.

Setiap kondisi membutuhkan pendekatan yang berbeda. Sebagai contoh, untuk kondisi pertama, tentu tidak bisa dengan proses interview , tapi dengan cara mencari referensi atau benchmark ke organisasi lain. Sedangkan untuk kondisi ke 2 dan 3, bisa dilakukan dengan proses tiga arah, yakni dengan menggali informasi pada pemegang jabatan, atasan atau orang lain yang mengerti. (sumber: ilmusdm).

LAYANAN KAMI LAINNYA:
Kami menyediakan macam-macam contoh SOP, JobDesc dan Peraturan Perusahaan (House of Rules), Business Plan, serta soal Test Akademik Anak (TPA). Anda hanya perlu copy paste dan edit dan SOP siap digunakan. Antara lain: SOP Perusahaan, SOP Marketing, SOP Keuangan, SOP HRD, SOP ADMINISTRASI dan SOP lain-lain. Bahan dan Media Presentasi interaktif berbasis Flash dan Prezi

Artikel Terkait:

11 comments:

Dapatkan kumpulan Contoh SOP, dan JobDesc.
Tersedia juga KPI dan Peraturan Perusahaan Lengkap sesuai UU Tenaga Kerja.
Pemesanan Hub:
Hp. 081 237 668 172 (Tsel)
Hp. 081 999 767 130 (XL)
Telp. 0361 - 8783441
PIN BB: 2A58EDB0

*Tersedia juga SOP Marketing, SOP Resto, SOP Keuangan, Dll.